10 November 2011

Diam Itu Bersebab..

Assalamualaikum..

Tak tau kat mana saya nak mulakan coretan kali ni...dah lama kan saya menyepi...bukan takde cerita tapi sebab terlalu banyak benda yang berlaku sejak akhir-akhir ni..saya jadi tiada mood nak menulis...juga MALAS...

Tahun ni boleh dikatakan tahun yang sangat mencabar buat saya...terlalu banyak ujian dan dugaan yang hadir...semuanya masalah di ofis...terlalu banyak kali hati saya terluka, dah banyak air mata mengalir, kecewa, terkilan, hati bagai dihiris-hiris, dirobek-robek...

Bermula dengan satu mesej dari salah seorang staf ofis yang baru resign..mesej tuduhan dan kejian dilemparkan pada saya yang tak tau hujung pangkal...angkara orang lain, saya dituduh melulu tanpa usul periksa...saya masih simpan mesej tu sampai sekarang...saya dituduh talam 2 muka, pengugut, penghasut..kemudian dalam masa yang sama, pedih hati bila dapat tau seorang kawan rupanya dah main tikam dari belakang...di depan baik tapi dibelakang ada cerita yang terlalu pedih bila saya dengar..

Selama ni saya banyak simpan cerita tentang dia...saya kenal siapa dia..orang lain mungkin nampak dia baik sebab mulutnya manis dan peramah tapi saya lebih tau perangai dia...tak perlu saya ceritakan dengan lebih lanjut di sini sebab kisah dia saya dah anggap "seekor lalat sampah" yang cuma singgah sementara di depan saya..lalat yang membawa bau busuk, sisa kotoran dan banyak penyakit...

Sekarang ni saya banyak belajar memahami sikap orang sekeliling...kalau dulu saya jadi diri sebenar..maksudnya bila saya tak berkenan dengan sikap orang tu, saya kurang bercakap..saya memang tunjuk saya ni tak berminat untuk bergaul...saya taknak jadi hipokrit atau talam 2 muka..tapi disebabkan cuba jadi diri sendiri, saya banyak kali terluka...sampai satu tahap disebabkan terlalu kecewa dan terkilan berhari-hari saya menangis sendiri..di rumah, dalam kereta, di dalam tandas ofis...saya pernah rasa give up untuk terus bekerja di ofis sekarang....

Husband banyak beri kata semangat pada saya..walaupun jarak kami jauh tapi itu bukan penghalang..dia tempat saya mengadu, tempat menangis, tempat meluah perasaan..di kala saya di aniaya kawan sendiri, dihentam oleh seorang manusia yang bergelar pengecut, yang cuma berani lempar batu tapi sembunyi tangan..husband sentiada berada disisi..tak pernah melarang saya berhenti kerja...dia tetap sokong apa juga keputusan yang saya buat asalkan saya tak menangis lagi...

Mujurlah Allah bagi kekuatan pada saya...walaupun saya hampir 'gugur' di tangan kawan sendiri, namun hari ini saya kembali bangun dengan semangat baru..saya jadi lebih tabah dan cekal dalam mengharungi cabaran-cabaran yang akan datang kelak..hari ini, saya terpaksa jadi manusia hipokrit kerana pada zaman ini hipokrit itu lebih diterima dari orang yang bersifat jujur...walaupun tak suka, sakit hati, panas hati, marah, geram, sedih tapi saya cuma simpan di dalam...diluar saya senyum dan ketawa melayan kerenah-kerenah dan ragam manusia sekeliling...

Kepada "kawan".....terima kasih atas segala-galanya...saya takkan sesekali lupa apa yang dah berlaku antara kita..cuba lah ubah sikap..orang lain memang tak tau tapi Allah Maha Mengetahui...cerita buruk yang anda sampaikan pada orang akan berbalik pada diri sendiri satu hari nanti...

Wassalam...

2 comments:

  1. sabar ye...begitulah hidup berkawan...saya sampai skarang masih mengamalkan prinsip berhati2 dalam berkawan....rambut sama hitamkan...tp hati lain2.jadi bila berkawan saya akan letak border spy tidak terlalu rapat...bila rapat ni susah sket...bg saya la

    ReplyDelete
  2. terima kasih ika..kadang-kadang disebabkan terlalu ingin berkawan, kita lupa bahawasanya hati manusia ada bermacam-macam "warna"..peace no war..:)

    ReplyDelete

NUFFNANG ADVERTISER

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...